Antropologi dan Pembangunan Indonesia (Ebook)

Rp 72.000

Ebook WhatsApp

SKU: 29999950109 Kategori:

Deskripsi

Buku ini merupakan kumpulan dari karangan-karangan yang ditulis sejak tahun 1990-an. Sebagian besar sudah pernah terbit dalam jurnal-jurnal dalam negeri seperti Antropologi Indonesia, Masyarakat Indonesia, dan Analisis CSIS. Semua karangan dalam buku ini diikat oleh satu tema umum, yaitu dimensi sosiokultural dan psikokultural dalam pembangunan. Saya sengaja membedakan dimensi sosiokultural dari dimensi psikokultural dalam buku ini, meskipun keduanya diikat oleh satu konsep tunggal yaitu kultural. Dalam dimensi sosiokultural, konsep kultur terutama dikaitkan konsep struktur sosial. Kultur adalah sesuatu yang terkait erat dengan pola hubungan sosial (pattern of social relations) dan pola pengelompokan sosial (pattern of social grouping). Di Malaysia sebelum tahun 1970-an, misalnya,kondisi perkembangan ekonominya selari dengan struktur eetnik dalam masyarakat tersebut. Orang etnik Cina menduduki  posisi ekonomi terbaik, kemudian menyusul orangetnik India, dan yang terakhir adalah orang Melayu. Kaitan antara aspek kultural dengan aspek struktur sosial seperti ini  disebut sebagai dimensi sosiokultural. Hal ini diungkapkan dalam Bab 3. Sementara itu, kondisi kemajuan ekonomi yang berkaitan dengan aspek mentalitas dan kognitif manusia disebut sebagai dimensi psikokultural. Termasuk ke dalam dimensi psikokultural adalah aspek nilai, kepercayaan, etos, pandangan hidup, pola pikir minda (mind), dan sebagainya. Dimensi psikokultural berada dalam diri individu, khususnya dalam minda atau akal budi manusia. Hal ini terungkap dalam Bab 4, 5, dan 6. Tentu saja dimensi sosiokultural terkait erat dengan dimensi psikokultural. Sebenarnya saya ingin membedah lebih lanjut tentang kaitan dan perbedaan antara kedua  konsep ini. Tetapi kesempatan yang ada dalam kata pengantar ini adalah sangat terbatas. Pembicaraan ini memerlukan waktu dan tempat yang lebih panjang. Karena itu, untuk sementara waktu, saya lebih senang kalau kita mempelajari terlebih dahulu perbedaan kedua konsep tersebut dalam babbab yang ada dalam buku ini.

Informasi Tambahan

Pengarang

Amri Marzali

ISBN

979-3925-16-7

Cetakan

5

Halaman

258

Jenis Cover

Art Carton 310 gr

Jilid

Perfect Bending

Kertas Isi

HVS 60gr

Tahun Terbit

Jul-16

Ukuran

13.5 X 20.5

Daftar Isi

KATA PENGANTAR v

BAB 1 ANTROPOLOGI TERAPAN UNTUK INDONESIA YANG SEDANG MEMBANGUN 1
A. Bisa Jadi Apa Setelah Lulus Sarjana Antropologi? ……..2
B. Antropologi Terapan: Sekali Merengkuh Dayung Dua Pulau Terlampaui……………………………………………..4
C. Apakah Antropologi Terapan?………………………………….7
D. Bidang Studi Antropologi Terapan……………………………9
E. Ideologi dalam Antropologi Terapan: Etnosentrisme vs. Relativisme Kultural…………………… 13
F. Studi Kultural di Indonesia: Tradisi Sarat Nilai dan Praksis……………………………………………………16
G. Kultur sebagai Faktor Kemajuan Bangsa………………….19
H. Konsep Social Organization…………………………………..22
I. The Theory of Practice…………………………………………..24
J. Kesimpulan…………………………………………………………..27
K. Penutup………………………………………………………………. 28

BAB 2 PENDIDIKAN ANTROPOLOGI DAN PEMBANGUNAN INDONESIA 35
A. Pengantar……………………………………………………………..35
B. Paradigma Antropologi………………………………………….37
C. Teori-teori Pembangunan………………………………………45
D. Pembangunan Indonesia………………………………………..46
E. Situasi Departemen Antropologi Universitas Indonesia…………………………………………… 48
F. Sebuah Tantangan Antropologi Pembangunan di Indonesia………………………………………………………….52
G. Konsep Kultur dalam Antropologi…………………………..55

BAB 3 DIMENSI SOSIOKULTURAL DALAM PEMBANGUNAN 59
A. Pengantar……………………………………………………………..59
B. Pembangunan Ekonomi dan Hubungan Etnik di Malaysia …………………………………………………………. 60
C. Strategi Pembangunan Cagar Budaya Condet………….. 71
D. Persebaran Teknologi Tepat Guna…………………………..75
E. Ketegangan Sosial di Cilegon………………………………….79
F. Kesimpulan…………………………………………………………..81

BAB 4 TEORI-TEORI PEMBANGUNAN SUMBER DAYA MANUSIA MENURUT VISI CULTURAL STUDIES 87
A. Pengantar……………………………………………………………..87
B. Beberapa Teori tentang Peranan Daya Psikokultural……………………………………………………….. 90
C. Kondisi Psikokultural Masyarakat yang Kurang Produktif………………………………………………… 101
D. Pengembangan Institusi Sosial untuk Memajukan Daya Psikokultural………………………………………………103

BAB 5 ORIENTASI NILAI BUDAYA 111
A. Pengantar…………………………………………………………….111
B. Konsep Value……………………………………………………… 112
C. Konsep Value Orientation Secara Umum……………….120
D. Konsep Orientasi Nilai Menurut Kluckhohn dan Strodtbeck……………………………………………………. 121

BAB 6 MANUSIA INDONESIA DAN PEMBANGUNAN INDONESIA 125
A. Manusia Menurut Stereotip Kolonial Belanda……….. 125
B. Ciri-ciri Pokok Manusia Indonesia Menurut Mochtar Lubis…………………………………………………….. 131
C. Profil Kepribadian Manusia Indonesia…………………..134
D. Sikap Mental Bangsa Indonesia Menurut Koentjaraningrat…………………………………………………140

BAB 7 NILAI DASAR PERSATUAN BANGSA INDONESIA 149
A. Pentingnya Bicara tentang Integrasi Nasional………..149
B. Apakah Integrasi Nasional?…………………………………..151
C. Pancasila sebagai Nilai Dasar Bangsa Indonesia…….. 152
D. Pengertian Umum tentang Gotong Royong……………. 155
E. Kontradiksi Koentjaraningrat………………………………. 157
F. Perbedaan Tolong-Menolong dari Gotong Royong……………………………………………………………….159
G. Asas Kekeluargaan……………………………………………….164
H. Tinjauan Antropologis tentang Konsep Kekeluargaan………………………………………………………170
I. Kesimpulan………………………………………………………… 172

BAB 8 DISINTEGRASI NASIONAL: SEBUAH WARISAN EKONOMI-POLITIS ORDE BARU 173
A. Masalah Persatuan Indonesia………………………………. 174
B. Indonesia: Sebuah Negara Bangsa………………………… 174
C. Cita-cita Bapak Bangsa………………………………………… 177
D. Pembangunan Ekonomi Ala Soeharto yang Melunturkan Semangat Nasionalisme…………………… 179
E. Asas Gotong-royong dan Kekeluargaan………………….182
F. Disintegrasi Nasional: Tanggung Jawab Siapa?………184
G. Kesimpulan dan Saran…………………………………………187

BAB 9 DEGRADASI KULTURAL DALAM PEMBANGUNAN INDONESIA 195
A. Globalisasi dan Pembangunan Ekonomi………………..196
B. Strategi Pembangunan Ekonomi Indonesia…………… 197
C. Gejala Erosi Kultural……………………………………………198
D. Kesimpulan……………………………………………………….. 206

BAB 10 PEMBINAAN MASYARAKAT TERASING DI INDONESIA 209
A. Tentang Istilah Masyarakat Terasing……………………. 209
B. Landasan Program Pembinaan Masyarakat Terasing……………………………………………………………..210
C. Definisi, Ciri-ciri, dan Kriteria Masyarakat Terasing…………………………………………………………….. 211
D. Ciri-ciri Pokok Masyarakat Terasing: Pandangan Teoretis………………………………………………………………215
E. Tugas Ilmu Antropologi………………………………………..218
F. Konferensi Internasional tentang Masyarakat Nomaden Pemburu-Peramu……………………………….. 220
G. Peranan Ahli Antropologi Indonesia………………………221
H. Sebuah Titik Cerah?……………………………………………. 222

BAB 11 PENGEMBANGAN KULTUR LOKAL DALAM KONTEKS MASYARAKAT MULTIKULTURAL INDONESIA 225
A. Masyarakat Majemuk Nusantara…………………………..225
B. Masyarakat Bhineka Tunggal Ika…………………………. 226
C. Hambatan dalam Membangun Masyarakat Bhineka Tunggal Ika…………………………………………….227
D. Gegap Gempita Gerakan Reformasi……………………….231
E. Pengembangan Kultur Lokal sebagai Bagian dari Pembangunan Masyarakat Multikultural Indonesia……………………………………………………………233
F. Indonesia Lepaskan Kaitan Kultur dari
Kelompok Etnik…………………………………………………. 234
REFERENSI 237
TENTANG PENULIS 257

Ulasan

Belum ada ulasan.

Jadilah yang pertama memberikan ulasan “Antropologi dan Pembangunan Indonesia (Ebook)”

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *